What I Wish I Knew When I Was A Fresh Graduate

0

Well, judul ‘curhatan’ gue kali ini gue samain sama tema acara #Careerperience kemaren (Minggu, 18/3) ‘What I Wish I Knew When I Was a Fresh Graduate’. Sebuah acara yang digagas oleh Roy Saputra dan  Tirta Prayudha untuk para fresh graduate yang kesulitan dalam mencari pekerjaan dan gak tau how to apply a job dengan baik.

Acara ini berlangsung di  Pavillun 28, sebuah Cofffee Shop di daerah Petagogan,  Radio Dalam. Menghadirkan Gadisya Deayusdita, Talent Acquisition at one of Indonesia Start Up Unicorns sebagai speaker. Ruangannya nyaman dan bikin fokus untuk sekitar 25 orang peserta. Rata-rata fresh graduate (yang susah dapet kerja), tapi juga ada mahasiswa tahun akhir, ataupun yang udah kerja tapi mau cari kerjaan baru. Thank God. I am not the only one! 

(Note: Selama di tulisan ini gue bakal nulis nama Gadisya dan Tirta doang tanpa embel-embel “Kak” biar santai kesannya haha).

Di sini, Gadisya jelasin mulai dari gimana cara memilih perusahaan yang tepat untuk new jobseeker, how to make a good resume, how to apply, when you call for interview, gimana trik saat interview, dan bahkan sampai apa hal-hal yang harus dipertimbangkan saat lo di-offer sebuah perusahaan. Sebuah ilmu yang ga gue dapet saat di kampus. Dan gue ngerasa sayang banget baru tau tentang hal-hal ini setelah 3,5 bulan wisuda.

Nih, sok oke banget gue duduk paling depan. Foto ini gue curi dari twitternya @saputraroy

 

Gadisya jelasinnya santai banget. Sambil sesekali ditimpali oleh Tirta. Selama ngikutin acara ini, gue mengangguk-angguk, ketawa-ketawa, sambil teriak dalam hati: ANJIIIRRRR ini gue banget! OMAIGAT ini kan yang gue lakuin pas interview di perusahaan XYZ. Gilak itu CV gueehhh. OH my Godness!!!! ITU. GUE. BANGET.!

Itulah kalimat-kalimat yang gue ucapkan dalam hati ketika Gadisya dan Tirta jelasin hal-hal yang biasa dilakuin sama jobseekers saat bikin cv, kirim cv, hingga yang dilakuin pas interview.

Paling inget ketika Tirta bilang:

“Lo semua ngapain bikin di bagian skill ada bintang-bintangnya. Misalnya bahasa inggris lo nilainya empat bintang dari lima? NGAPAIINN?? Lo dapet indikator dari mane nilai lo segitu?”

Pengen rasanya gue jalan ke Tirta nya, keluarin CV yang ada di tas sambil tempelin ke muka Tirta dan bilang “OH SHIT MEN! LO. GUNJINGIN. CV. GUE!

Ya ampun. Gue yang DUG!!! pas denger itu. Untung CV nya di dalem tas, kalo sempet lagi gue pegang mungkin udah gue telen hidup-hidup itu CV.

Inilah rupa CV gue. Untung ga bintang, tapi bulan purnama.

 

Trus ada juga ketika Gadisya jelasin kalau saat ditelepon untuk interview, we must clarify about what position we will interview,  bakalan interview sama siapa, berapa orang yang bakal nge-interview, ada studi kasus apa gimana, ketemu user apa HR, dll.

“Jangan langsung seneng aja pas ada panggilan interview. Kalian harus clarify semuanya biar sebelum interview kalian udah tau apa yang harus dipersiapkan,”

Pengalaman gue, ketika ditelpon untuk interview, gue iya-iya in aja udah seneng banget mau interview. Bahkan nama perusahaannya aja gue ga denger jelas. Gue baru tau perusahaannya ketika gue nyatet alamatnya, trus kemudain googling di gedung lantai segitu ada perusahaan apa. Trus cek email apa bener gue pernah apply di sana. Bego banget emang.

Trus, pas interview:

Tirta nekanin banget kalau rekruitmen ini sama kaya proses jual beli. “Apa yang kalian bisa jual ke perusahaan dan berapa harga kalian. Jangan anggap hanya kalian yang butuh pekerjaan, tapi perusahaan juga butuh SDM. Di sana terjadi jual beli.”

“Jadi ketika kalian interview, jangan terintimidasi dengan inteviewer. Tunjukkan apa yang kalian bisa jual ke perusahaan. Santai aja.”

“Gue pernah mau interview orang, di ruangan tersebut ada beberapa kursi melingker gitu, trus dia nanya Saya duduk di mana pak?

“ANJIR duduk aja di lantai lo, pengen gue bilang gitu. Ya ngapain coba nanya duduk dimana?”

Dari contoh kasus ini gue ngerti, kalo interview santai aja udah. Toh interviewer juga manusia kok. Jangan sopan-sopan banget tapi ya nyantai aja. Gitu. Untunglah gue ga pernah kayak gini.

Katanya juga, di akhir interview kita juga sebaiknya nanya, apa yang kurang dari diri lo. Sebenernya gue juga pernah baca tentang hal ini, tapi gak yakin aja untuk nanya gituan pas interview.

“Jadi minimal kalo lo ga lolos, lo tau kenapa. Dan tau ke depannya apa yang harus lo perbaiki. Jangan nanti pas di jalan pulang lo ngomong sendiri, duh harusnya tadi gue jawab ini. Duh kok tadi gue ga bilang ini, ya? “

Gue ngomong dalem hati, “Duh Bang! Kok lo tau apa-apa aja yang pernah gue lakuin selama gue interview sih!! Jangan-jangan lo mata-matain gue selama gue interview. Hahahahah”

Sebenernya, kalo gue tulis semua yang disampein bakalan panjang banget ini tulisan. Bukannya ga mau tapi ya ga mau aja hahahaha. Jadi udahan aja.

Intinya, acara ini berguna banget buat gue. Sederhana, santai, tapi bermakna. Jadi lebih pede aja bawaannya. Entah pede yang kayak gimana gue juga ga tau.

Bahkan dikasih tau apa yang harus lo ekspos dan trik ketika interviewer nanya di awal: “Tell about your self” OH MY GOD! Lagi-lagi gue bilang kok baru sekarang sih acaranya setelah gue,,, ah sudahlah. Tuh kan gue nulis lagi ☹

Foto bareng di akhir acara. Foto ini gue curi dari twitternya @degadisya

 

Oiya, di akhir acara ada sesi tanya jawab dan gue ikutan nanya. Pertanyaan gue efeknya berlanjut ke sesi ngrobrol-ngobrol santai sambil ngopi. Dan ini yang bikin gue makin terkesan dengan acara ini. Ketika Tirta manggil gue:

Ka Tirta: “Fika.. eh Fikaa?”

Gue: “Ya Kak?”

Bersambung…

Comments
Memuat...